News  

Menteri PANRB Setujui 4.672 Formasi Sekolah Kedinasan, Pendaftaran Sudah Dibuka!

Walai.id, JAKARTA – Pendaftaran sekolah kedinasan tahun 2023 sudah resmi dibuka. Pendaftaran dapat dilakukan secara online pada portal Sistem Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara (SSCASN) Badan Kepegawaian Negara (BKN) melalui situs https://dikdin.bkn.go.id/ .

“Calon pelamar bisa mendaftar mulai 1-30 April 2023. Khusus untuk Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) pendaftaran dimulai pada 3-30 April 2023,” ujar Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas, pada Sabtu (01/04/2023).

Terdapat delapan instansi yang membuka pendaftaran sekolah kedinasan tahun ini. Delapan instansi tersebut yaitu Kementerian Hukum dan HAM; Kementerian Keuangan; Kementerian Perhubungan; Kementerian Dalam Negeri; Badan Intelijen Negara; Badan Siber dan Sandi Negara; Badan Pusat Statistik; dan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika.

“Sebanyak 4.672 kebutuhan kami sediakan bagi calon pegawai negeri sipil (CPNS) jalur sekolah kedinasan tahun 2023,” jelas Anas. Calon pelamar diimbau dapat mempersiapkan dokumen persyaratan yang diperlukan untuk pendaftaran.

Menteri Anas mengajak para putra-putri terbaik bangsa untuk mendaftar di sekolah kedinasan yang sesuai dengan minat masing-masing. 

Adanya sekolah kedinasan ini diharapkan bisa melahirkan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang berintegritas sekaligus bisa beradaptasi dengan perubahan zaman.

“Pemerintah telah mendesain skema kebutuhan ini, dan berharap ke depan kita bisa lahirkan calon-calon ASN yang berdedikasi, kompeten, dan inovatif dalam menyelesaikan permasalahan rakyat,” lanjut Anas.

Pelaksanaan seleksi sekolah kedinasan tahun 2023 berpedoman pada Peraturan Menteri PANRB No. 20/2021 tentang Seleksi Penerimaan Mahasiswa/Praja/Taruna Sekolah Kedinasan pada Kementerian/Lembaga. Pelaksanaan seleksi sekolah kedinasan diawali dengan pendaftaran di https://dikdin.bkn.go.id/ . 

Baca Juga :  Pemerintah Sosialisasikan Perpres Rencana Induk Pengembangan Kawasan Pelabuhan Besar dan Perdagangan Bebas

Selanjutnya pelamar akan mengikuti Seleksi Kompetensi Dasar (SKD).

SKD rencananya dilaksanakan pada Mei hingga Juni 2023. SKD dilaksanakan selama 100 menit meliputi tes karakteristik pribadi (TKP), tes intelegensia umum (TIU), serta tes wawasan kebangsaan (TWK). Seperti seleksi CASN pada umumnya, SKD sekolah kedinasan menggunakan Computer Assisted Test(CAT) yang mencegah munculnya potensi kecurangan. 

“Tahapan berikutnya adalah Seleksi Lanjutan yang pelaksanaannya diatur oleh masing-masing sekolah kedinasan,” imbuh Anas.

Anas kembali mengingatkan calon pelamar dan seluruh masyarakat bahwa seluruh tahapan seleksi sekolah kedinasan mulai dari pendaftaran, pelaksanaan seleksi dengan CAT, hingga penentuan kelulusan sudah terintegrasi dan terkomputerisasi untuk menutup celah kecurangan dan praktik calo.

“Kami selalu ingatkan untuk teman-teman di seluruh Indonesia agar tidak percaya dengan pihak-pihak yang menjanjikan kelulusan dalam seleksi sekolah kedinasan, apalagi sampai meminta sejumlah uang. Semua mekanisme dan sistem seleksi sudah baku jadi dipastikan transparan dan akuntabel,” pungkas Anas. (del/HUMAS MENPANRB)

Alokasi Kebutuhan Sekolah Kedinasan Tahun 2023
1. Kementerian Keuangan
    • Politeknik Keuangan Negara – Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (PKN-STAN): 1.100 kebutuhan

2. Kementerian Hukum dan HAM : 525 kebutuhan
    • Politeknik Ilmu Pemasyarakatan (Poltekip)
    • Politeknik Imigrasi (Poltekim)

Baca Juga :  Uji Publik Permendikbudristek Kurikulum Merdeka: Membangun Pendidikan Bersama Pemangku Kepentingan

3. Kementerian Dalam Negeri
    • Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN): 534 kebutuhan

4. BPS
    • Politeknik Statistika – Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (STIS): 500 kebutuhan

5. BIN
    • Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN): 400 kebutuhan

6. BMKG
   • Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG): 80 kebutuhan

7. BSSN
    • Politeknik Siber dan Sandi Negara (Poltek SSN): 125 kebutuhan

8. Kementerian Perhubungan: 1.408 kebutuhan
    • Politeknik Transportasi Darat Indonesia 
    • Politeknik Perkeretaapian Indonesia Madiun
    • Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan Tegal 
    • Politeknik Transportasi Sungai, Danau, dan Penyeberangan Palembang
    • Politeknik Transportasi Darat Bali
    • Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran Jakarta
    • Politeknik Ilmu Pelayaran Makassar
    • Politeknik Pelayaran Surabaya
    • Politeknik Ilmu Pelayaran Semarang
    • Politeknik Pelayaran Sumatera Barat
    • Politeknik Pelayaran Banten
    • Politeknik Pelayaran Malahayati Aceh
    • Politeknik Pelayaran Barombong
    • Politeknik Pelayaran Sorong
    • Politeknik Pelayaran Sulawesi Utara
    • Politeknik Penerbangan Indonesia Curug
    • Politeknik Penerbangan Makassar
    • Politeknik Penerbangan Medan
    • Politeknik Penerbangan Surabaya
    • Akademi Penerbang Indonesia Banyuwangi
    • Politeknik Penerbangan Jayapura
    • Politeknik Penerbangan Palembang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *