News  

WTO Menurunkan Proyeksi Pertumbuhan Perdagangan Barang Global Lebih dari 50%

Walai.id, Jenewa – Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) telah mengurangi proyeksinya untuk pertumbuhan perdagangan global tahun ini menjadi setengahnya sebagai tanggapan terhadap kenaikan suku bunga yang telah mengurangi daya beli konsumen di Amerika Serikat, Eropa, dan Asia, Jumat 6/10/2023.

Badan perdagangan dengan 164 anggota ini memangkas perkiraannya dari bulan April yang sebelumnya memprediksi pertumbuhan perdagangan global barang akan mencapai 1,7% pada tahun 2023, dan sekarang menurunkannya menjadi hanya 0,8%.

WTO mengatakan inflasi yang persisten telah membuat suku bunga tetap tinggi lebih lama dari yang diperkirakan di sebagian besar negara-negara perdagangan. Selain itu, situasi properti yang tegang di China dan perang di Ukraina juga menimbulkan ketidakpastian dalam prospek perdagangan global.

Badan yang berbasis di Jenewa ini mengungkapkan bahwa perlambatan tersebut terjadi secara luas, melibatkan berbagai jenis barang, terutama besi dan baja, peralatan kantor dan telekomunikasi, tekstil, dan pakaian.

Kendaraan bermotor merupakan pengecualian yang mencolok, dengan penjualan yang meningkat pesat tahun ini, yang mengimbangi kelangkaan yang telah membatasi pengiriman selama pandemi.

Data terpisah yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan penurunan ekspor Jerman, yang menggarisbawahi pelemahan perdagangan di anggota terbesar Eropa tersebut. Ekspor Jerman turun sebesar 1,2% pada bulan Agustus, sementara impor turun 0,4%, menurut statistik Destatis.

Penurunan perdagangan ini meningkatkan risiko bahwa ekonomi Jerman mungkin akan kembali masuk ke dalam resesi pada kuartal ketiga tahun ini, menurut analis di ING.

Proyeksi WTO ini datang menjelang penilaian serupa yang akan dilakukan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia pada pertemuan musim gugur mereka di Marrakech dalam beberapa hari mendatang.

Kedua organisasi tersebut kemungkinan akan menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi mereka sebagai tanggapan terhadap sinyal dari bank sentral yang menyatakan bahwa mereka akan terpaksa menjaga suku bunga tetap tinggi lebih lama dari yang diharapkan karena tekanan inflasi.

Sebuah analisis optimis oleh Peterson Institute di Washington menunjukkan bahwa sebagian besar dunia akan pulih dengan kuat pada tahun depan setelah penurunan inflasi yang meredakan suku bunga dan mendorong pertumbuhan.

Namun, pasar properti yang bermasalah di China dan tindakan keras terhadap perusahaan teknologi dan konsultan telah menghambat perdagangan. Selain itu, perang di Ukraina telah merusak penjualan makanan dan logam penting.

Setelah tumbuh 3,4% pada tahun 2022, ekonomi global diperkirakan akan mengalami pertumbuhan sebesar 3% pada tahun 2023 dan 2,8% pada tahun 2024, menurut proyeksi tersebut.

WTO mengatakan pertumbuhan perdagangan global barang diperkirakan akan mendukung pemulihan ekonomi tahun depan dengan pertumbuhan perdagangan mencapai 3,3%, yang tidak berubah dari proyeksi sebelumnya pada bulan April.

WTO juga mencatat adanya tanda-tanda pertempuran perdagangan di seluruh dunia yang berujung pada sanksi dan blokade barang. Meskipun demikian, belum ada bukti bahwa terjadi penurunan global yang lebih luas yang bisa mengancam proyeksinya untuk tahun 2024.

Direktur Jenderal WTO, Ngozi Okonjo-Iweala, mengatakan perlambatan perdagangan yang diharapkan adalah penyebab kekhawatiran karena bisa menekan standar hidup orang di seluruh dunia, terutama di negara-negara miskin. “Fragmentasi ekonomi global hanya akan memperburuk tantangan-tantangan ini,” katanya.

Perlu dicatat bahwa proyeksi WTO ini tidak mencakup sektor layanan, namun mereka mencatat bahwa pertumbuhan dalam perdagangan layanan internasional telah melambat setelah pemulihan kuat dalam pariwisata internasional pada tahun 2022. Perdagangan layanan komersial global meningkat 9% pada kuartal pertama tahun 2023, turun dari 19% pada kuartal kedua tahun 2022.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *