News  

Biden Bertemu dengan Li Qiang, Sebut Krisis Ekonomi China Tak Picu Invasi Taiwan

U.S. President Joe Biden attends Partnership for Global Infrastructure and Investment event on the day of the G20 summit in New Delhi, India, September 9, 2023. REUTERS/Evelyn Hockstein/Pool

Walai.id, HANOI – Presiden AS Joe Biden mengatakan dalam konferensi pers pada hari Minggu bahwa ia telah melakukan pembicaraan tingkat tertinggi dengan pimpinan China selama beberapa bulan terakhir, pada Minggu 10/9/2023.

Dia menambahkan bahwa masalah ekonomi di Beijing tidak akan mendorong mereka untuk menginvasi Taiwan.

Biden mengungkapkan bahwa dia bertemu dengan Perdana Menteri China Li Qiang, yang merupakan No. 2 dalam pemerintahan Xi Jinping, dalam pertemuan tahunan G20 di New Delhi.

Ini adalah pertemuan tingkat tertinggi antara dua negara ini dalam hampir 10 bulan, sejak Biden dan Xi berbicara pada pertemuan G20 tahun lalu di Indonesia.

Baca Juga :  Ini Dua Delegasi Wakili Sulawesi Selatan Dalam Program PPAP 2024

Meskipun pertemuan antara Biden dan Xi tidak terjadi, Biden mengatakan bahwa timnya masih berkomunikasi dengan pejabat-pejabat China dan kabinet Xi.

Dia menjelaskan bahwa pembicaraannya dengan Li di India membahas isu stabilitas dan juga Belahan Bumi Selatan, dan tidak bersifat konfrontatif.

“Tim saya, staf saya masih bertemu dengan orang-orang Presiden Xi dan kabinetnya,” kata Biden kepada para wartawan. “Saya bertemu dengan orang nomor 2-nya di India hari ini.”

Dia menambahkan: “Kami berbicara tentang stabilitas,” dan Belahan Bumi Selatan. “Tidak ada konfrontasi sama sekali.”

Biden juga menyampaikan pandangannya tentang situasi ekonomi China, menyebutnya sebagai “krisis” dan mengaitkannya dengan masalah di sektor properti dan tingginya pengangguran di kalangan pemuda.

Baca Juga :  Presiden Jokowi Tinjau Pelaksanaan Pompanisasi untuk Atasi Kekeringan di Jawa Tengah

Dia mengatakan bahwa salah satu aspek utama dari rencana ekonomi Xi tidak berfungsi dengan baik saat ini.

Presiden AS tersebut menekankan bahwa AS adalah kekuatan Pasifik yang tidak memiliki niat untuk menarik diri dari kawasan tersebut.

Biden juga mengomentari tindakan baru-baru ini oleh pejabat-pejabat China yang mencoba membatasi penggunaan iPhone buatan Amerika Serikat oleh pegawai negeri, menganggapnya sebagai upaya untuk “mengubah beberapa aturan dalam permainan” perdagangan.

Biden menutup konferensi pers dengan menyatakan keseriusannya untuk memperbaiki hubungan dengan China.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *