News  

Lebih 60 Anak Sekolah Dirawat di Rumah Sakit Setelah Mengonsumsi Permen Mengandung Ganja

Gambar Ilustrasi permen berwarna pelangi mengandung ganja

Walai.id, Jamaika – Lebih dari 60 siswa sekolah dasar di Jamaika saat ini sedang menjalani perawatan di rumah sakit setelah mengonsumsi permen berwarna pelangi yang diketahui mengandung ganja, Kamis 4/10/2023.

Kejadian ini mengakibatkan muntah dan halusinasi pada anak-anak tersebut, menurut pernyataan Menteri Pendidikan negara Karibia ini melalui platform media sosial X.

Fayval Williams, Menteri Pendidikan Jamaika, menyatakan, “Saya percaya bersama-sama kita harus memperkuat langkah-langkah keamanan dan keselamatan untuk melawan penjualan produk yang mengandung ganja kepada anak-anak”. pada Rabu (3/10)

Dia juga menggambarkan insiden ini sebagai “sangat disayangkan” ketika dia bertemu dengan orang tua dan pemangku kepentingan di Sekolah Dasar Ocho Rios.

Pada malam hari Senin, Williams membagikan gambar yang telah dilaporkan kepada kementeriannya, yang menampilkan permen berwarna-warni dengan label “sabuk asam pelangi penuh.” Setiap paket diketahui mengandung 100 miligram THC, yang merupakan dosis yang cukup kuat bahkan bagi orang dewasa yang berpengalaman.

Salah satu anak laki-laki mengklaim hanya mengonsumsi satu permen tersebut, kata Williams, yang juga mengungkapkan bahwa beberapa anak telah diberi infus untuk mempercepat pemulihan.

“Ini menunjukkan betapa kuatnya produk ini,” katanya.

Sebagai catatan, Jamaika telah mendekriminalisasi kepemilikan ganja hingga 2 ons (57 gram) untuk tujuan keagamaan, pengobatan, dan ilmiah pada tahun 2015, dan telah mendirikan badan perizinan untuk industri ganja medis yang sah di negara tersebut.

Radio Jamaica melaporkan bahwa Asosiasi Petani dan Produsen Ganja Jamaika telah mengusulkan program pendidikan publik tentang konsumsi yang bertanggung jawab oleh orang dewasa serta langkah-langkah untuk mencegah konsumsi oleh anak-anak, sambil mendorong lebih banyak regulasi terkait kemasan produk ganja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *