News  

Mendag Zulkifli Hasan: Ekspor Baja Indonesia Tempati Peringkat ke-4 Dunia

Walai.id, Jakarta – Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengungkapkan kebanggaannya atas kinerja ekspor besi dan baja Indonesia yang kini menempati posisi ke-4 dunia.

Industri baja nasional memberikan kontribusi besar terhadap stabilitas perekonomian nasional. Pemerintah berkomitmen untuk terus mendukung industri besi dan baja sebagai produk unggulan ekspor Indonesia di masa mendatang.

“Industri besi dan baja Indonesia menempati peringkat ke-4 dunia. Pada 2023, nilai ekspor besi baja kita mencapai USD 26,70 miliar, meningkat 261,49 persen dari tahun 2019 yang tercatat sebesar USD 7,39 miliar,” tegas Mendag Zulkifli Hasan dalam pidato kuncinya pada Seminar Nasional dan Pameran Rantai Pasok Konstruksi Baja, serta Rapat Kerja Nasional (Rakernas) III Indonesian Society of Steel Construction (ISSC) di Jakarta, Rabu, 10 Juli 2024. Tahun ini, seminar ISSC bertema “Menjadikan Konstruksi Baja Tuan Rumah di Negeri Sendiri”.

Acara tersebut juga dihadiri oleh Dewan Penasihat Indonesian Society of Steel Construction (ISSC) sekaligus Direktur Utama Krakatau Steel Purwono Widodo, Ketua Dewan Pengawas ISSC Ken Pangestu, dan Ketua Umum ISSC Budi Harta Winata. Turut mendampingi Mendag Zulkifli Hasan, yaitu Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Budi Santoso.

“Baja menjadi andalan ekspor Indonesia. Baja terus menjadi komoditas penting dalam pembangunan infrastruktur dan mendukung industri manufaktur di dalam negeri, seperti Ibu Kota Nusantara (IKN). Di sisi lain, peran industri baja memberikan perekonomian yang stabil,” ujar Mendag Zulkifli Hasan.

Baca Juga :  Menteri Budi Arie Ajak Kolaborasi Perkuat Keamanan Siber Nasional

Pertumbuhan industri dan ekspor besi dan baja Indonesia berkembang pesat dalam lima tahun terakhir (2019—2023). Saat ini, Indonesia menempati peringkat ke-4 sebagai negara pengekspor besi dan baja dunia dari sebelumnya peringkat ke-17 pada 2019. Pada 2023, nilai ekspor besi dan baja Indonesia mencapai USD 26,70 miliar, naik 261,49 persen dari 2019 yang tercatat sebesar USD 7,39 miliar. Nilai impor besi baja pada 2023 sebesar USD 11,38 miliar sehingga neraca perdagangan besi dan baja Indonesia pada 2023 mencatatkan surplus USD 15,32 miliar.

Konsumsi baja nasional diperkirakan mencapai 18,3 juta ton atau tumbuh sebesar 5,2 persen pada 2024. Pertumbuhan ini didukung oleh berbagai kondisi yang meningkatkan permintaan baja.

“Indonesia juga gencar mengembangkan infrastruktur dan mendorong industri manufaktur, seperti pembangunan IKN, pembangunan infrastruktur, dan pengembangan industri otomotif. Sedikitnya, terdapat 41 proyek prioritas strategis nasional yang ditargetkan selesai tahun 2024,” ungkap Mendag Zulkifli Hasan.

Kemendag melalui berbagai strategi dan kebijakan berkomitmen untuk terus mendukung peningkatan ekspor nasional. Upaya ini di antaranya melalui pembukaan akses pasar luar negeri seperti perjanjian perdagangan Free Trade Agreement (FTA), Preferential Trade Agreement (PTA), dan Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA) dengan Kanada dan Uni Eropa, serta memperluas pasar nontradisional.

Baca Juga :  Pemerintah Dorong Percepatan Kebijakan Satu Peta untuk Capai Target RPJPN 2025-2045

“Di sisi lain, Kemendag terus berupaya melindungi dan mendorong industri baja dalam negeri. Beberapa di antaranya dengan melakukan pembatasan impor untuk produk besi baja tertentu, mendorong kegiatan ekspor yang bernilai tambah melalui hilirisasi produk besi baja, dan melakukan pengawasan impor besi baja untuk memastikan barang yang beredar sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang ditetapkan,” terang Mendag Zulkifli Hasan.

Mendag Zulkifli Hasan juga menyampaikan bahwa industri besi baja Indonesia masih menghadapi restriksi perdagangan dari negara lain, seperti pengenaan trade remedies dan kebijakan Carbon Border Adjustment Mechanism (CBAM).

Namun, Indonesia memiliki peluang besar untuk mengatasi berbagai hambatan perdagangan tersebut, salah satunya melalui pelepasan ekspor produk baja berteknologi tinggi sebanyak 160 ton senilai USD 195 ribu ke negara tujuan Australia, Kanada, dan Puerto Rico pada Jumat, 21 Juni lalu.

“Kolaborasi adalah kunci. Saya harap kita dapat terus bekerja sama dalam menghadapi tantangan-tantangan tersebut. Di tengah melambatnya ekonomi dunia, kalau kita terampil, ada peluang. Di tengah polarisasi, produk Indonesia masih diterima di pasar global,” tambah Mendag Zulkifli Hasan.

Usai memberikan pidato kunci, Mendag Zulkifli Hasan meninjau sejumlah stan pameran perusahaan baja Indonesia, termasuk stan PT Krakatau Baja Konstruksi, PT Kencana Maju Bersama, Zinium, PT Steel Pipe Industry of Indonesia Tbk, PT Artha Mas Graha Andalan, PT Reka Solusi Arthagraha, serta PT Garuda Yamato Steel.